08 Mei 2012

Hikmah Puasa di Bulan Ramadhan (Sesi 3)


Dalam suasana penuh maknawi bulan suci Ramadhan, setiap orang berusaha menemukan jalan perbuatan baik untuk bertaqarrub kepada Allah swt. Dengan harapan seluruh muslimin mendapatkan taufiq dan inayah dari Allah swt untukdapat melaksanakan ibdah di bulan ini dengan sebaik-baiknya, kami awali jumpa kita ini dengan mengutip sebagian doa Imam Sajjad as, yaitu doa yang beliau ucapkan dalam menyambut kedatangan bulan suci Ramadhan. Saudara sekalian, setelah selingan musik ini, kami ajak Anda untuk mengikuti uraian kami pada sebagian dari doa Imam Sajjad as tersebut:

"Segala puji dan syukur bagi Allah yang telah memberi petunjuk kepada kita untuk memuji-Nya dan menjadikan kita dari ahli-Nya, agar kita mensyukuri nikmat-nikmat-Nya, lalu Ia akan memberikan pahala kepada kita, pahala orang-orang yang berbuat baik. Segala puji bagi Allah yang telah mengaruniakan kepada kita agama-Nya, dan menjadikan kita diantara pengikut-Nya; memasukkan kita ke jalan-jalan kebaikan-Nya; agar kita menempuh jalan-jalan tersebut dengan karunia-Nya menuju keridloan-Nya. Segala puji bagi-Nya, pujian yang Ia terima dari kita, dan membuat-Nya meridloi kita.

Segala puji bagi Allah yang telah menjadikan diantara jalan-jalan itu, bulan-Nya, yaitu bulan Ramadhan, bulan puasa, bulan Islam, bulan kesucian, bulan pembersihan, bulan ibadah, yang diturunkan di dalamnya Al-Quran, sebagai petunjuk kepada manusia dan penjelas dari petunjuk dan pembeda antara haq dan batil. Lalu Allah menjelaskan keutamaan-keutamaannya dibanding bulan lain, dengan memenuhi bulan ini dengan berbagai kehormatan dan keutamaan yang terang. Allah mengharamkan di bulan ini beberapa hal yang halal di bulan-bulan lain, untuk mengagungkannya, dan melarang makan minum di bulan ini untuk memuliakannya. Kemudian Allah memuliakan satu malam diantara malam-malamnya lebih baik daripada seribu bulan, dan menyebutnya "lailatul qadar", yang turun di malam itu para malaikat dan Ruh, dengan ijin Tuhan mereka dengan segala urusan. Kesejahteran yang penuh berkah hingga terbit fajar, bagi siapa pun diantara hamba-hamba-Nya, sesuai dengan keputusannya yang kokoh kuat.

Ya Allah limpahkanlah shalawat dan salam atas Muhammad dan keluarganya. Tunjukilah kami untuk dapat memahami keutamaannya, dan keagungan kedudukannya, dan menjaga diri dari apa yang Kau larang. Dan tolonglah kami untuk melakukan puasanya dengan mencegah anggota tubuh ini dari kemaksiatan kepada-Mu, dan menggunakannya untuk hal-hal yang mendatangkan ridlo-Mu. Sehingga kami tidak mendengarkan dengan telinga kami hal-hal yang sia-sia, dan tidak melayangkan pandangan kami ke hal-hal yang mendatangkan dosa, tidak pula menjulurkan tangan-tangan kami kepada hal-hal yang terlarang, dan tidak melangkahkan kaki-kaki kami ke hal-hal yang kau cegah; tidak pula memenuhi perut kami kecuali dengan hal-hal yang Kau halalkan; dan tidak menggerakkan lidah kami kecuali untuk hal-hal yang perintahkan."

Demikianlah doa Imam Sajjad as yang panjang, dimana dengan doa tersebut, sesungguhnya beliau menjelaskan bahwa bulan suci ini penuh dengan berbagai keutamaan, kemuliaan dan keagungan. Dengan doa ini, beliau juga mendorong seluruh muslimin agar menaruh perhatian dengan sungguh-sungguh untuk melaksanakan segala perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya. Untuk itu, seorang muslim mesti menyandarkan diri kepada Allah dan memohon taufiq dan inayah-Nya agar dapat memanfatakan bulan Ramadhan ini dengan sebaik-baiknya.

Lihatlah betapa Imam Ali Zainal Abidin memohon kepada Allah swt agar membantunya untuk mengendalikan anggota tubuh dan menjauhkannya dari kemaksiatan, dan menggunakannya hanya untuk hal-hal yang diridoli oleh Allah. Hal ini mengajarkan kepada kita bahwa berpuasa itu bukan hanya menahan lapar dan dahaga. Akan tetapi seluruh anggota tubuh pun harus kita ajak untuk berpuasa. Telinga harus berpuasa dari mendengarkan apa saja yang bersifat laghu atau sia-sia. Mata juga harus berpuasa dari pandangan-pandangan yang mendatangkan dosa. Tangan harus berpuasa dari perbuatan-perbuatan jahat, dan kaki harus berpuasa untuk tidak melangkah ke tempat-tempat maksiat.

Walhasil, puasa yang sesungguhnya ialah puasa yang kita lakukan lahir dan batin. Dan hanya dengan puasa seperti itulah kita akan dapat menikmati hidangan-hidangan yang disajikan oleh Allah di bulan ini, yaitu ampunan, rahmat, berkah, kenikmatan akherat dan kemuliaan-kemuliaannya. Bukankah Rasul Allah saww juga telah mengingatkan umat muslimin dengan haditsnya yang terkenal, yang artinya, "Banyak orang yang berpuasa akan tetapi ia tidak mendapatkan apa pun kecuali lapar dan dahaga. Dan banyak orang yang berjaga di malam hari, tetapi tidak mendapatkan apa pun kecuali lelah dan kantuk." Untuk itu, sudah sepatutnyalah kita memohon kepada Allah swt, sebagaimana yang diajarkan oleh Imam Ali As-Sajjad as.

Sesungguhnya pelajaran terbesar yang diberikan oleh bulan Ramadhan, dimana seorang muslim wajib berpuasa selama satu bulan penuh, ialah agar dia dapat menguasai dan mengalahkan hawa nafsunya. Di dalam bulan Ramadhan ini, seorang muslim diminta untuk menjauhi makan dan minum, juga suami istri diminta untuk menjauhi hubungan kelamin selama menjalankan puasa. Ketiga hal tersebut, yaitu makan, minum dan hubungan seksual, tak lain adalah merupakan kenikmatan-kenikmatan duniawi yang paling banyak dicari dan dikejar oleh manusia. Segala macam kenikmatan duniawi lain, seperti kekayaan dan kedudukan, tak lain akan berakhir pada tiga kenikmatan tersebut.

Untuk itulah jika seseorang sudah mampu menahan hawa nafsunya dari tiga macam kenikmatan duniawi itu dengan baik, maka diharapkan ia juga akan mampu mengendalikan hawa nafsunya terhadap kenikmatan-kenikmatan duniawi lainnya. Dan jika seseorang telah mampu mengalahkan hawa nafsu dan menjauhkannya dari gemerlap dan lezatnya kesenangan duniawi, maka bisa dipastikan ia akan semakin mendekat kepada kenikmatan-kenikmatan maknawi dan kesenangan-kesenangan ukhrawi. Hal itu adalah karena kecintaan berlebihan kepada kenikmatan dan kesenangan duniawi, akan mencegah, bahkan menjauhkan seseorang dari jalan-jalan yang disediakan untuk menuju kepada kenikmatan, kesenangan dan kemuliaan ukhrawi.

Tanggapan Pembaca:

0 komentar:

Jasa Web Murah

Kabar UPI