28 November 2011

Alhamdulillah, Sore Ini Aku Berbuka Puasa Dengan Minuman Susu Asli Dari Pangalengan (Bagian 1).


Hari ini hari kamis, seperti biasanya aku selalu berusaha menjadikan suatu rutinitas mingguan yang namanya puasa senin & kamis. Sambil bertelepon-teleponan dengan istri tercinta Asyti Febliza, diriku menulis beberapa catatan kecil akan kehidupan yang tak akan lama lagi. Hari ini aku masuk kuliah tepat tentunya pukul 10.20 Wib, dengan nomor ruangan 3.53 dalam mata kuliah Assesment sebagai dosen pengampu yaitu Prof. Dr. Asmawi Zainul. MA. Memang aku ketiduran pada saat itu, ketika terbangun jam di tanganku telah mneunjukkan pukul 09.55 Wib. Dengan bergagas ke kamar mandi aku bersihkan sedikit muka yang sudah mulai kusam karena timbunan bantal yang mengalasi tidur pagiku saat itu. Seperti biasanya aku mandi pagi itu sebelum pelaksaaan sholat shubuh jadi paginya tidak akan bakalan mandi lagi ( dingin banget ...). Setelah bersiap-siap berangkat ke kampuz, kebetulan kampuzku tidak terlalu jauh dari tempat aku tinggal , dengan menggunakan kendaraan Allah (jalan kaki) cukup dengan kecepatan 0.5 km/jam aku sudah sampai ke bangunan berlantai 6 itu.
Alhamdulillah, ketika aku sampai di kelas dosen pengampu mata kuliahku belum masuk, yang ada pada saat itu hanya beberapa teman sekelasku, diantaranya Prof. Yunita dari Bandung, Prof. Mahmudah Hasanah dari Banjarmasin, Prof. Kikin Maryani dari Bandung dan Prof. Vina Fatmahsari dari Garut. Sepintas lewat kelihatan mereka lagi sibuk membahas mengenai proposal yagn akan menjadi bahan penelitian study mereka.

Tak lama kemudian, dosen pengampu mata kuliah Assesment Prof. Dr. Asmawi Zainul dongkap (datang), dengan wajah ceria dan tersenyum dia mengawali masuk kelas itu dengan salam.
Prof. Asmawi : Assalamu'alikum (dia mngucapkannya tidak kurang dari 5 detik)
Prof. Zul afdal & kawan-kawan : Wa'alaikumsalam Prof ...
Prof. Asmawi : Kelompok berapa tampil hari ini ???
Kami menjawab : Kelompok 6 Prof ... Kelompok Prof. Yanti dan Prof. Robert, tapi mereka belum datang Prof ...
Tak lama kemudian datanglah Prof. Robert dan Prof. Yanti dengan nafas yang tersengau-sengau, di belakang mereka disusul dengan kehadiran Prof. Ahsan dan Prof. Iwan. (bersambung ...)


Ya Allah, Kenapa Gigiku Terasa Ngilu di Puasa Sunnah Pertama di Bulan Muharaam 1433 H


Emang terasa sangat aneh, pada puasa [ertama di bulam tahun baru Islam iniyaitu bulan muharam 1433 hijriah gigiku terasa sangat ngilu-ngilu sekali. Hal ini cukup membuat diriku merasa bingung. Mulai dari selepas sholat shubuh samapai berbuka puasa selepas sholat maghrib. Dari beberapa artikel yang aku baca dikatrakan biasanya rasa ngilu yang timbul terasa sangat tajam, singkat dan seringkali tidak terdiagnosis bahkan terabaikan. Tak mengherankah jika 50 persen penduduk Indonesia mengalami masalah gigi sensitif bahkan tanpa mereka sadari.
Masalah gigi sensitif bukanlah insiden yang timbul akibat penyakit gigi, namun terjadi akibat menipisnya enamel, penurunan gusi dan terbukanya dentin (sebuah lapisan di bawah enamel). Nyeri yang berkaitan dengan sensitivitas umumnya terjadi dalam saraf gigi. Biasanya masalah gigi sensitif mulai dialami saat usia 20- 50 tahun. Tentunya dengan keadaan semacam ini kita merasakan sesuatu hal yang berbeda dengan orang-orang yang bergigi normal,
mereka bisa menikmati enaknya minuman dingin dan es krim, sedangkan kita yang memiliki gigi terasa ngilu akan sangat berimbas tajam saat bersentuhan dengan air es yang dingin. Pada sebagian orang, gigi juga bisa terasa ngilu saat terkena tiupan angin, atau saat berkontak dengan makanan yang asam. Hal ini sering kali dianggap angin lalu, dan penderita jarang datang ke dokter gigi untuk mengatasinya karena mereka menganggap ini bukan masalah  kesehatan yang serius.
Di kalangan kedokteran gigi, fenomena ini dikenal dengan dentin hipersensitivity. Tidak setiap rasa ngilu disebabkan oleh hipersensitivitas. Karies (lubang gigi) yang mencapai dentin juga dapat menimbulkan keluhan ngilu saat gigi berkontak dengan makanan/minuman dingin atau manis dan asam. Selain itu bisa juga karena gigi patah, karies sekunder yang terjadi di bawah tambalan.
Gigi ngilu bisa disebabkan oleh banyak hal, diantaranya gigi berlubang, gigi sensitif, dan resesi gingiva (gusi).
Untuk melihat secara runtun dan sistematisnya penyebab gigi menjadi terasa ngilu adalah sebagai berikut :

1. Penurunan Gusi
2. Buruknya kebersihan gigi dan mulut
3. Bleaching (pemutihan permukaan gigi)
4. Terkikisnya email
5. Penyikatan gigi terlalu kuat
6. Pasien lansia
7. Kebiasaan konsumsi makanan/minuman yang bersifat asam
8. Mulut kering dan produksi air liur sedikit
9.Sering mengalami gigi gerinding saat tidur
10. Infeksi gusi yang terus menerus

Sebenarnya gigi sensitif atau sering disebut gigi ngilu bisa diatasi, yakni dengan menggunakan pasta gigi mengandung potassium nitrar and strontium chlorida,” kata Dekan FKG Universitas Indonesia, Drg. Robert Lessang menambahkan. Tapi kalau menurutku itu hanyalah sekadar lontaran kalimat-kalimat iklan semata, di bawah ini ada 2 cara untuk merawat gigi yan terasa ngilu, diantaranya dengan cara perawatan di rumah atau di tempat praktek dokter :

a. Perawatan di rumah

Pasien dapat mengurangi hipersensitivitas dentin di rumah dengan menggunakan pasta gigi dan obat kumur yang mengandung bahan aktif tertentu. Sebagian besar pasta gigi desensitisasi yang beredar di pasaran saat ini mengandung potassium salt seperti potassium nitrate, potassium chloride, atau potassium citrate. Konsumen dituntut jeli dalam memilih bahan pasta gigi yang mengklaim dapat mengurangi gigi hipersensitif. Telah dilakukan penelitian yang menguji efektifitas pasta gigi yang mengandung potassium citrate. Ion potassium diyakini dapat berdifusi ke tubuli dentin dan mengurangi kemungkinan terstimulasinya syaraf, sehingga hipersensitivitas dentin berkurang. Banyak pasta gigi yang juga mengandung bahan aktif lain seperti fluoride dan bahan antiplak.
Aplikasi fluor topikal membuat adanya penghalang di permukaan gigi dengan terbentuknya presipitat kalsium florida (CaF2) sehingga tubuli dentin tertutup. Akibatnya hipersensitivitas dentin dapat berkurang.
Cara menyikat gigi juga patut diperhatikan. Kebanyakan orang banyak berkumur-kumur setelah menggosok gigi. Sebetulnya kumur-kumur tidak perlu terlalu banyak karena kumur dengan air  dapat menyebabkan bahan aktif menjadi larut dan terbuang dari mulut sehingga efektifitas dari pasta gigi menjadi berkurang.

b. Perawatan oleh dokter gigi
Untuk mengurangi dentin hipersensitif, dokter gigi mengaplikasikan bahan desensitisasi yang tujuannya untuk menutup tubuli dentin sehingga mengurangi hipersensitifitas. Bahan tersebut dapat mengandung fluoride, atau potassium nitrate, atau bahan aktif lainnya. Namun, agen desensitisasi tersebut biasanya tidak bertahan terlalu lama, efeknya hanya sementara.
Selain itu bisa juga dilakukan perawatan dengan menggunakan bahan adhesive termasuk varnish, atau bagian dentin yang terbuka di daerah leher dan akar gigi ditutup dengan bahan tambal.


Selain itu kebanyakan dokter juga menyarankan, agar tidak lekas menyikat gigi setelah makan. Menyikat gigi setelah makan bisa memicu terjadinya gigi sensitif karena PH di dalam mulut mengalami penurunan. Sehingga ada baiknya menunda menggosok gigi setelah makan atau melakukan sikat gigi 25 menit setelahnya. Saat menggosok gigi gunakan bulu sikat yang lembut tanpa harus menggosok dengan kuat.


Subhanallah, Dahsyatnya Faedah Puasa Senin dan Kamis


Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِى وَأَنَا أَجْزِى بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِى لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ. وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

Setiap amalan kebaikan yang dilakukan oleh manusia akan dilipatgandakan dengan sepuluh kebaikan yang semisal hingga tujuh ratus kali lipat. Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Kecuali amalan puasa. Amalan puasa tersebut adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya. Disebabkan dia telah meninggalkan syahwat dan makanan karena-Ku. Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kebahagiaan yaitu kebahagiaan ketika dia berbuka dan kebahagiaan ketika berjumpa dengan Rabbnya. Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi.”” (HR. Muslim no. 1151)
Dalam riwayat lain dikatakan,
قَالَ اللَّهُ كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلاَّ الصِّيَامَ ، فَإِنَّهُ لِى
Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Setiap amalan manusia adalah untuknya kecuali puasa. Amalan puasa adalah untuk-Ku”.” (HR. Bukhari no. 1904)
Dalam riwayat Ahmad dikatakan,
قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ كُلُّ الْعَمَلِ كَفَّارَةٌ إِلاَّ الصَّوْمَ وَالصَّوْمُ لِى وَأَنَا أَجْزِى بِهِ
Allah ‘azza wa jalla berfirman (yang artinya), “Setiap amalan adalah sebagai kafaroh/tebusan kecuali amalan puasa. Amalan  puasa adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya”.” (HR. Ahmad. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih sesuai syarat Muslim)
Di antara ganjaran berpuasa sebagaimana disebutkan dalam hadits di atas.
  1. Pahala yang tak terhingga bagi orang yang berpuasa
  2. Amalan puasa khusus untuk Allah
  3. Sebab pahala puasa, seseorang memasuki surga
  4. Dua kebahagiaan yang diraih orang yang berpuasa yaitu kebahagiaan ketika dia berbuka dan kebahagiaan ketika berjumpa dengan Rabbnya.
  5. Bau mulut orang yang berpuasa di sisi Allah lebih harum daripada bau minyak kasturi.
Lakukanlah Puasa dengan Ikhlas dan Sesuai Tuntunan Nabi
Agar ibadah diterima di sisi Allah, haruslah terpenuhi dua syarat, yaitu:
  1. Ikhlas karena Allah.
  2. Mengikuti tuntunan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam (ittiba’).
Jika salah satu syarat saja yang terpenuhi, maka amalan ibadah menjadi tertolak.
Dalil dari dua syarat di atas adalah firman Allah Ta’ala,
فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا
Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya".” (QS. Al Kahfi: 110)
Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan, “Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh”, maksudnya adalah mencocoki syariat Allah (mengikuti petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, pen). Dan “janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya”, maksudnya selalu mengharap wajah Allah semata dan tidak berbuat syirik pada-Nya. Inilah dua rukun diterimanya ibadah, yaitu harus ikhlas karena Allah dan mengikuti petunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.[1]
Al Fudhail bin ‘Iyadh tatkala menjelaskan mengenai firman Allah,
لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا
Supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.” (QS. Al Mulk [67] : 2), beliau mengatakan, “yaitu amalan yang paling ikhlas dan showab (mencocoki tuntunan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam).”
Lalu Al Fudhail berkata,  “Apabila amal dilakukan dengan ikhlas namun tidak mencocoki ajaran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, amalan tersebut tidak akan diterima. Begitu pula, apabila suatu amalan dilakukan mengikuti ajaran beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam namun tidak ikhlas, amalan tersebut juga tidak akan diterima.” (Jami’ul Ulum wal Hikam, hal. 19)


Dalil Anjuran Puasa Senin-Kamis

[Dalil pertama]
Dari Abu Qotadah Al Anshori radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah ditanya mengenai puasa pada hari Senin, lantas beliau menjawab,
ذَاكَ يَوْمٌ وُلِدْتُ فِيهِ وَيَوْمٌ بُعِثْتُ أَوْ أُنْزِلَ عَلَىَّ فِيهِ
Hari tersebut adalah hari aku dilahirkan, hari aku diutus atau diturunkannya wahyu untukku.
[Dalil kedua]
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
تُعْرَضُ الأَعْمَالُ يَوْمَ الاِثْنَيْنِ وَالْخَمِيسِ فَأُحِبُّ أَنْ يُعْرَضَ عَمَلِى وَأَنَا صَائِمٌ
Berbagai amalan dihadapkan (pada Allah) pada hari Senin dan Kamis, maka aku suka jika amalanku dihadapkan sedangkan aku sedang berpuasa.
[Dalil ketiga]
Dari ‘Aisyah, beliau mengatakan,
إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يَتَحَرَّى صِيَامَ الاِثْنَيْنِ وَالْخَمِيسِ.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa menaruh pilihan berpuasa pada hari senin dan kamis.

Faedah Puasa Senin-Kamis
  1. Beramal pada waktu utama yaitu ketika catatan amal dihadapkan di hadapan Allah.
  2. Kemaslahatan untuk badan dikarenakan ada waktu istirahat setiap pekannya.

Catatan: Puasa senin kamis dilakukan hampir sama dengan puasa wajib di bulan Ramadhan. Dianjurkan untuk mengakhirkan makan sahur dan menyegerakan berbuka. Untuk masalah niat, tidak ada lafazh niat tertentu. Niat cukup dalam hati.
Amalan yang Terbaik adalah Amalan yang Bisa Dirutinkan
Dari ’Aisyah –radhiyallahu ’anha-, beliau mengatakan bahwa Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda,
أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ
Amalan yang paling dicintai oleh Allah Ta’ala adalah amalan yang kontinu walaupun itu sedikit.” ’Aisyah pun ketika melakukan suatu amalan selalu berkeinginan keras untuk merutinkannya.
Dari ’Aisyah, beliau mengatakan bahwa Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam ditanya mengenai amalan apakah yang paling dicintai oleh Allah. Rasul shallallahu ’alaihi wa sallam menjawab,
أَدْوَمُهُ وَإِنْ قَلَّ
Amalan yang rutin (kontinu), walaupun sedikit.
’Alqomah pernah bertanya pada Ummul Mukminin ’Aisyah, ”Wahai Ummul Mukminin, bagaimanakah Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam beramal? Apakah beliau mengkhususkan hari-hari tertentu untuk beramal?” ’Aisyah menjawab,
لاَ. كَانَ عَمَلُهُ دِيمَةً وَأَيُّكُمْ يَسْتَطِيعُ مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَسْتَطِيعُ
Tidak. Amalan beliau adalah amalan yang kontinu (rutin dilakukan). Siapa saja di antara kalian pasti mampu melakukan yang beliau shallallahu ’alaihi wa sallam lakukan.”
Siapa sih yang tidak ingin awet muda, bebas penyakit, sekaligus selamat dunia akhirat ? Kalau kita ingin mendapatkan semua itu, cobalah berpuasa Senin-Kamis secara teratur.

Kebanyakan dari kita tentunya pernah mendengar puasa Senin Kamis sebagai puasa sunnah di dalam Islam. Namun, berapa yang benar-benar berusaha merutinkan puasa tersebut ?

Kalau hari itu kebetulan ada acara pengajian dan makan-makan, bukannya lebih enak makan-makan ketimbang puasa sunnah ? Kalau pagi itu kebetulan tidak sempat sahur, bukannya lebih nyaman absen puasa dulu ? Bagaimanapun, puasa Senin Kamis itu hanyalah 'sunnah' bukan ?

Tak banyak dari kita yang tahu benar hikmah puasa Senin Kamis dari segi spiritual, kesehatan dan keutamaannya di hadapan Allah. Karena itu, dalam rubrik tadzkirah IMSIS kali ini, ada baiknya kita mengupas hikmah puasa Senin Kamis supaya kita lebih semangat menjalaninya.

Alasan utama mengapa puasa Senin Kamis disunahkan dalam Islam ialah karena Rasulullah sering berpuasa di kedua hari tersebut.

Tapi, apa keutamaan Senin dan Kamis ?

Sehubungan dengan hal ini ada 2 hadis dari Rasulullah yg berkenaan dengan pemilihan hari Senin dan Kamis. 

Yang pertama, dalam Hadist Riwayat Ahmad disebutkan bahwa Rasulullah mengatakan bahwa semua amal dibentangkan di hari Senin dan Kamis. Karena itu, sebagai orang beriman, sungguhlah baik bila pada saat malaikat melaporkan amalan kita itu kita tengah berpuasa.

Yang kedua, hari Senin Kamis adalah hari istimewa karena pada hari itulah Rasulullah dilahirkan, menjadi rasul dan mendapat wahyu (HR Muslim).

Jadi terlihat disini bahwa hari Senin dan Kamis adalah hari istimewa dari sisi religius.

Dari sisi logika, bisa dilihat bahwa hari Senin dan Kamis membagi satu 'minggu' menjadi dua bagian yang hampir sama rata. Jadi  kentara sekali bahwa puasa Senin Kamis mempunyai fungsi maintenance atau pemeliharaan. Analoginya mungkin sama dengan pembagian waktu minum obat kala kita sakit. Tentu kita ingat, kala kita sakit, kita sering disuruh minum obat 2x sehari, yaitu 1x di pagi hari dan 1x di malam hari. Kalau dilihat, waktu2 dimana kita disuruh minum obat 2x tersebut membagi kurang lebih hari itu menjadi 3 bagian yang sama. Hal ini berlaku juga dengan Senin dan Kamis yang membagi satu minggu menjadi dua bagian.

Dengan berpuasa di hari Senin dan Kamis, secara tidak langsung kita melakukan maintenance untuk diri kita secara rutin baik dari segi spiritual maupun jasmani.

Lalu, apakah keutamaan puasa yang berkelanjutan seperti puasa Senin Kamis ini ?

Keutamaan yang pertama ialah karena puasa Senin Kamis melatih kita secara teratur untuk menghindarkan diri dari pekerjaan dosa. Kalau ada latihan efektif untuk 'anger management' atau latihan kesabaran, maka itulah puasa. Karena itu, cocoklah jika dikatakan bahwa puasa adalah zakat jiwa, dimana pada saat puasa, kita membuang perangai buruk. Sehingga sesudah puasa, emosi dan spiritual kita menjadi lebih bersih.

''Segala sesuatu itu ada zakatnya,sedang zakat jiwa itu adalah berpuasa. Dan puasa itu separo kesabaran''.(HR. Ibnu Majah).

Dengan menghilangnya perangai buruk kita, minimal seminggu dua kali, maka bisa juga dikatakan bahwa ''Puasa adalah benteng yg membentengi seseorang dari api neraka yg membara''.{HR.Ahmad dan Baihaqi}.

Keutamaan yang kedua ialah karena puasa Senin Kamis bisa meningkatkan amalan kita. Biasanya, seseorang yang kekenyangan dan keenakan cenderung malas beribadah. Puasa menjadikan kita lebih produktif dalam beribadah karena selain kita tidak lagi dalam posisi keenakan, orang yang berpuasa juga cenderung ingin beribadah ekstra.  Disamping itu, puasa bisa melembutkan hati. Ini karena dengan puasa, kita cenderung lebih berempati dengan orang-orang yang lebih tidak beruntung dibanding kita. Karena itu, puasa bisa menjadikan kita lebih dekat dengan Allah dan lebih bertakwa.

Tidaklah salah kalau dalam Quran disebutkan bahwa puasa diperintahkan pada kita dan orang2 sebelum kita supaya kita menjadi orang yang bertakwa (Al Baqarah 183).


Selain dari keuntungan dari segi emosional spiritual seperti yang dijelaskan diatas, puasa juga memiliki keutamaan dari segi kesehatan. Sudah bukan rahasia lagi bahwa saat ini sudah ada banyak riset yang menyimpulkan bahwa puasa yang teratur itu baik untuk kesehatan.

Manfaat kesehatan dari puasa yang paling populer adalah puasa bisa dibilang sebagai cara ampuh untuk membatasi kalori yang masuk ke tubuh kita. Dalam Islam dan bidang kedokteran, dianjurkan untuk tidak makan berlebihan, karena makanan yang berlebih dan tidak sehat bisa menimbulkan penyakit. Lihat saja masyarakat di negara makmur yang mana makanan berlimpah. Selain tingkat obesitas tinggi, masyarakat negara-negara tersebut banyak yang mengidap diabetes dan jantung yang notabene sering dijuluki sebagai penyakit orang kaya.  Dengan puasa Senin Kamis, paling tidak, dalam dua kali seminggu, kita membatasi kalori yang masuk dalam tubuh kita.

Manfaat lain dari puasa ditinjau dari segi kesehatan yang juga banyak dipopulerkan adalah fungsi pembersihan dan penyembuhan. Dengan istirahatnya sistem
pencernaan kita selama puasa, maka memungkinkan sistem2 lain di tubuh kita untuk bekerja dengan lebih baik, misalnya sistem imunitas. Inilah sebabnya mengapa orang yang sakit atau binatang yang terluka suka menolak makan. Andaikata kita tidak sedang sakit pun, polisi imunitas bekerja keras saat kita puasa. Jika polisi-polisi ini mendeteksi hal-hal yang kira-kira nanti bisa membuat kita sakit atau hal-hal abnormal, seperti tumbuhnya kista atau tumor, maka pada hari kita puasa, mereka bisa memberantasnya.

Sistem detoksifikasi tubuh juga bekerja lebih lancar jika kita tidak menerima asupan lagi. Disini, mungkin kita bisa membayangkan sistem pembersihan tubuh kita seperti pegawai yang kewalahan mengerjakan tugasnya kalau tugas datang bertubi2. Akibatnya, fungsi pembersihan tubuh tidak terkerjakan dengan maksimal dan sangat mungkin luput mengeliminasi beberapa zat-zat yang kurang baik untuk tubuh kita. Dengan berhentinya asupan, maka tugas dari sistem pembersihan tubuh kita menjadi lebih manageable sehingga kinerjanya menjadi lebih maksimal.

Sistem peremajaan juga bekerja dengan maksimal saat kita puasa karena Allah mendesain tubuh kita untuk mengeluarkan hormon yang erat kaitannya dengan anti-aging kala kita puasa. Karena itu tidaklah mengherankan jika pada suatu eksperimen ditemukan bahwa cacing yang berpuasa bisa hidup 19 generasi lebih lama dibanding cacing yang tidak berpuasa. Kalau ada obat anti aging yang ampuh, itulah puasa. Bisa jadi puasa Senin Kamis secara teratur nantinya menjadikan kita awet muda dan bebas penyakit di hari tua.

Lalu bagaimana dengan orang yang sering mengeluhkan tidak bisa bekerja karena kelaparan dan lemas pada saat puasa seperti yg terlihat jelas di Indonesia dimana kinerja orang menjadi turun saat puasa? Jika hal ini terjadi,  bisa jadi kelaparan itu terjadi karena kita tidak bekerja dengan baik atau kurang konsentrasi. Yang jelas, puasa tidak mempunyai pengaruh buruk terhadap otak dan daya pikir kita. Malahan, sudah ada penelitian yang membuktikan bahwa puasa malah meningkatkan daya pikir kita.

Masih banyak lagi manfaat kesehatan dari puasa,misalnya puasa bisa  menghindari atau mengurangi diabetes dan penyakit vascular seperti jantung. Yang jelas, kala Sang Pencipta kita mewajibkan kita puasa minimum setahun sekali selama Ramadhan , Dia tahu bahwa puasa itu baik bagi kita. Bayangkan dahsyatnya puasa kala kita bisa merutinkannya seminggu dua kali seperti yang dicontohkan oleh Rasulullah.

Walaupun begitu, perlu diingat dan digarisbawahi bahwa semua amal tergantung niat. Jika niat puasa kita hanyalah dari segi kesehatan, maka itulah yang kita dapat. Namun kala niat puasa kita adalah dalam rangka meningkatkan kualitas spiritualitas kita dan mendekatkan diri pada Allah maka tidak hanya kita mendapat fisik yang prima, namun juga ridho Allah dan keselamatan dunia akhirat. Sebagai muslim, ridha Allah terletak di atas segala-galanya. Allah sangat menyukai orang yang berpuasa karena Allah, sehingga Allah menjanjikan gerbang khusus di surga bagi yang gemar berpuasa, yaitu Ar-Rayyan (H.R Muslim).

Maka dari itu, marilah kita galakkan dan rutinkan puasa-puasa sunnah seperti puasa Senin Kamis dalam rangka meraih ridha Allah dan salah satu cara untuk meraih jannahNya. Insya Allah dengan puasa yang rutin, kita tidak hanya mendapat balasan di akhirat nanti, tetapi kita juga mendapat keuntungan di dunia berupa kesehatan yang prima dan daya pikir yang jernih. 

[Dikutip dari Sub Dept Dakwah Imsis + tulisan Muhammad Abduh Tuasikal]

Sistematika Sholat Diperdebatkan Manusia, Apa kata Setan & Iblis ???


Sebelum masuk waktu sholat Isya, aku berkeliling melihat keadaan Mesjid, apakah ada sampah2 kecil yang berserakan atau mungkin tahi cicak yang jatuh dari loteng. Setelah mengambil sajadah baru dari lantai 2 (sajadah = gift from Jeddah) aku sholat sunnah dulu 2 raka'at sambil menunggu waktu sholat Isya berkumandang. Di depanku ternyata ada seorang bapak-bapak yang sudah duluan sholat 1 raka'at daripada aku, sebelum sholat aku sempat melihat jadwal untuk sholat Isya malam ini. Sehabis sholat sunnah, tiba-tiba aku dipanggil oleh bapak itu dan disuruhnya aku duduk di sampingnya, aku berfikir sejenak mungkinkah ada tingkah lakuku yang salah barusan ketika sholat ???aku berfikir di dalam hati melalui akal pikiranku. 
Alhasil ternyata bapak itu menyampaikan sesuatu yang berhubungan dengan dugaanku, beliau mengkritik pelaksanaan sholat yang ada di Mesjid kami, tentunya dengan berbagi argumen dan sumber landasan. Jujur aku terkejut, sudah hampir 3 tahun kurang aku mengabdi di Mesjid ini akan tetapi belum pernah ditegus atau dikritik semacam ini. Memang kritik itu bukan untuk diriku, akan tetapi untuk sistematis pelaksanaan sholat yang ada di mesjidku. Permasalahannya sepele kalau menurut pemikiranku, tetapi tidak untuk beliau, karena ini sangat berhubungan dengan kedisiplinan dalam melaksanakan ibadah kepada Allah, itulah yang ada di dalam pemikirannya.
Tak lama kami bercakap-cakap terdengarlah gemuruh suara adzan dari mesjid tetangga, kemunian tanpa berfikir panjang akupun berdiri dan pergi mengumandangkan adzan. Jujur selama mengumandangkan adzan banyak yang terpikir di dalam fikiranku, salah satunya yaitu hal-hal yang barusan kami bicarakan. Aku terfikir dengan sebuah kasus 6 tahun silam, pada saat aku masih di pesantren menuntut ilmu agama. Ada juga ikhtilaf mengenai al semacam ini, hal sepele menurutku, tapi bisa menjadi hal yang sangat besar ternyata dimata masyarakat awam.
Di dalam Islam banyak sekali pertimbangan yang aku gunakan dalam mengambil sebuah keputusan, aku juga tak yakin apakah ini karena ada pengaruh dari jurusan yang aku ambil sekarang untuk mendapatkan gelas magister, yaitu jurusan ilmu sosial, kenapa setiap aku ingin mengambil sebuah keputusan baik itu yang bersifat umum sekalipun aku selalu memikirkan efek sosial yang akan diakibatkannya. termasuk juga dalam memberiakn solusi  dalam permasalahan ini. aku mengatakan kepada beliau bahwasanya sistematis pelaksanaan sholat yang beliau ingainkan itu tidak bisa serta merta dapat langsung berlaku di hukum suatu adat aau kebiasaan, meskipun itu berhubungan dengan ranah hablumminallah, kita hidup tikak sendiri, kita hidup bersama-sama dan saling membutuhkan satu sama lainnya.
Terbesit dalam pemikiranku, mungkinkah setan dan iblis akan tertawa mwlihat aku saling beradu pendapat dengan beliau membahas hal yang mungkin tidak terlalu penting, menurutku hal yang paling penting itu adalah bagaimana kita itu sebagai makhluk yang bermasyarakat dalam mengajak tetangga kita untuk ke mesjid, beribadah bersama-sama. Masa kita kalah sama setan yang iblis yang selalu rukun tidak mempermasalahkan sesuatu yang dapat menjadi permasalahan kontra-sosial. 

[this is just mine mind]

27 November 2011

Bahaya Pornografi Untuk Generasi-Generasi Islam

 

Anak-anak merupakam amanah Allah. Untuk itu, seharusnya dijaga dan dididik sebaik-baiknya. Jangan biarkan moral dan akhlaknya teracuni pornografi yang sudah terbukti pengaruh buruknya.

Tak perlu repot mendefinisikan pornografi, bermain kata-kata untuk mencari celah kebolehannya. Dalam islam, mengumbar aurat, melukjiskan atau menceritakan hubungan intim adalah dilarang. Juga, sesuatu yang dapat membangkitkan gairah seksual sehingga memicu penyaluran bukan pada tempat yang di halalkan adalh hara. Sebab telah terbukti kerusakannya, tidak saja pada orang dewasa bahkan anak-anak.
Terdapat banyak bahaya yang ditimbulkan oleh pornografi, yang sifatnya secara berangsur-angsur dan bisa menyebabkan kecanduan. Seperti orang gemar minuman keras, lama-lama dia akan menjadi pecandu. Anak-anak juga demikian, semakin sering melihat hal-hal berbau pornografi, kemungkinan terjadi penyimpangan seksual atau kecanduan seks semakin besar.
Apalagi saat ini media elektronik dan media massa, semakin gencar menayangkannya. Kondisi semacam ini akan memperbesar bahaya potensial yang ada pada pornografi. Berikit ini, beberapa bahaya yang ditimbulkan oleh p[ornografi berdasarkan penelitian dan pengamatan di Negara yang mempelopori adanya seks bebas (free sex) yaitu Amerika.

1. Anak menjadi korban kekerasan seksual
Di Negara barat yang mempunyai akses internet lebih leluasa, para penghidap pedhophilia (orang yang senang melakukan hubungan seks terhadap anak-anak kecil) dan pemburu seks memanfaatkannya untuk mencari mangsa (anak-anak). Internet merupaka media yang terbukti nyata sebagai alat berguna bagi mereka. Semakin sering mereka mengakses pornografi lewat internet, semakin tinggi resiko melakukan apa yang dilihatnya, termasuk kekerasan seksual, perkosaan, dan pelecehan seksual terhadap anak.

2. Hubungan ponografi dengan perkosaan dan kekerasan seksual
Menurut salah satu penelitian, anak dibawah 14 tahun yang melihat pornografi, lebih banyak terlibat praktek penyimpangan seksual, terutama perkosaan. Sedikitnya labih dari sepertiga pelaku pelecehan seksual pada anak dan pemerkosaan dalam penelitian ini, mengaku melakukannya akibat melihat pornografi. Dari 53% pelaku itu dilaporkan menggunakan pornografi sebagai rangsangan untuk melakukan aksinya.
Kebiasaan mengkosumsi pornografi dapat menyebabkan ketidakpuasan terhadap bentuk pornografi yang lembut, sebaliknya semakin kuat ingin melihat materi-materi yang mengandung penyimpangan dan kekerasan seksual. Pornografi juga mempermudah pelecehan seksual terhadap anak dalam berbagai cara.

3. Pornografi menyebabkan penyakit seksual, hamil diluar nikah, dan kecanduan seks.
Semakin sering anak-anak melihat pornografi, “lembut” atau hal-hal yang mengandung penyimpangan seksual mereka akan mempelajari sebuah pesan yang sangat berbahaya dari pembuat pornografi, yaitu “ seks yang tak bertanggungjawab adalah boleh dan dibutuhkan “. Karena , pornografi mendorong ekspresi seksual tanpa tanggung jawab, hal ini akan membahayakan kesehatan anak. Salah satunya adalah terjadinya peningkatan secara terus menerus penyakit kelamin.

4. Pornografi mendorong anak melakukan tindakan seksual terhadap anak lain.
Anak-anak sering meniru apa yang dibaca, dilihat atau di dengar. Banyak penelitian mengemukakan bahwa pornografi dapat mendorong mereka melakukan tindakan seksual terhadap anak yang lebih muda, kecil dan lemah. Para ahli  di bidang kejahatan seksual terhadap anak menyatakan bahwa aktifitas seksual pada anak yang belum dewasa selalu memunculkan 2 kemungkinan pemicu : pengalaman dan melihat. Hal ini berarti bahwa anak-anak yang menyimpang secara seksual mungkin telah tercemar atau gampang melihat hal-hal seksual melalui pornografi.

5. Pornografi mempengaruhi pembentukan sikap, nilai dan perilaku.
Pesan-pesan yang tidak bertanggung jawab yang sangat kuat dari pornografi, bisa mengajari anak-anak tentang masalah-masalah seksual. Foto, video, majalah, game, dan situs internet yang berbau porno yang menggambarkan perkosaan dan tindakan tak berperikemanusiaan pada wanita dalam adegan seksual, menjadi alat perusak bagi pendidikan seks.
Berulang-ulang penelitian menunjukkan bahwa semakin banyak melihat bentuk-bentuk gambar pornografi, punya pengaruh dramatis pada pelakunya yaitu bagaimana mereka melihat wanita, kejahatan seksual, hubungan seksual, seks pada umunya.

6. Pornografi mengganggu jatidiri dan perkembangan anak.
Selama waktu kritis tertentu pada masa kanak-kanak, otak anak kecil telah terprogram tentang orientasi seksual . selama periode ini, pikiran tersebut terlihat membangun jaringan mengenahi apa yang merangsang atau menarik seseorang. Melihat norma-norma dan perilaku seksual yang sehat. Sebaliknya, jika melihat penyimpangan seksual bisa terpatri dalam otaknya dan menjadi bagian tetap dalam orientasi seksualnya.
Temuan-temuan psikolog Dr. Victor Cline menyatakan bahwa ingatan-ingatan dari pengalaman yang terjadi saat perasaaan terangsang (termasuk disini rangsangan seksual) di patri di otak oleh epinephrine, suatu hormone dalam glandula andrenalin, dan susah di hapus. Hal ini mungkin merupakan sebagian penjelasan tentang pengaruh candu pornografi. Melihat pornografi bisa membuat kondisi seseorang secara potensial mengulangi fantasi seksualnya sewaktu masturbasi.
7. Jadi berkurangnya perhatian pemerintah memberantas pornografi.
Meski ada tujuh dari sepuluh anak SD yang diteliti Yayasan Kita dan Buah Hati ternyata telah terpapar pornografi. Orang tua harus benar-benar menjaga buah hati, jangan sampai teracuni karena akibatnya fatal sekali. Bagaimana pencegahannya sejak dini? Apa pula yang harus dilakukan orang tua bila mendapati anaknya terpapar materi seksi? Temukan jawabannya dalam perbincangan wartawan Tabloid Media Umat Joko Prasetyo dengan psikolog senior Elly Risman Musa, Direktur Yayasan Kita dan Buah Hati. Berikut petikannya.

TMU : Betulkah sekarang sudah darurat pornografi?
ERM : Betul, ini darurat pornografi seperti yang sudah ditentukan oleh Komisi Perlindungan Anak Indonesia beberapa waktu lalu.

TMU : Menurut Anda yang terkategori pornografi itu apa?
ERM : Jangan menurut saya dulu ya. Menurut penelitian di Amerika saja yang dikenal sebagai negara yang sangat liberal, jika anak melihat iklan pakaian dalam saja itu sudah porno. Apalagi sekarang anak sudah melihat bagaimana bersetubuh dan bagaimana melakukannya.

TMU : Apa dampaknya secara psikologis?
ERM : Ada gangguan di otaknya, tapi ini berproses, ada tahapan-tahapannya. Kalau bagian otak yang rusak yang bagian pengambilan keputusan rusak, merencanakan rusak, tidak bisa menunda kepuasan, tidak bisa bikin perencanaan, tidak tahu konsekuensi, gimana anak nanti?

TMU : Maksudnya?
ERM : Pornografi itu merusak otak dan otak yang dirusak itu sangat vital untuk mengambil keputusan, membuat perencanaan, tempat dibuatnya nilai-nilai, moral, dan lain sebagainya.

TMU : Gangguan otak di sebelah mana itu?
ERM : Ubun-ubun (preprontal cortex), bagian di otak yang berfungsi mengambil keputusan. Itu yang membedakan kita dengan binatang. Ya itulah efek pornografi sangat berbahaya lebih berbahaya daripada teror bom. Karena kecenderungan dan perilaku anak jadi rusak semuanya.

TMU : Kalau dibanding dengan narkoba?
ERM : Tetap lebih berbahaya pornografi karena kerusakan otaknya sampai lima bagian. Kalau narkoba tiga bagian saja.

TMU : Berapa banyak remaja yang terpapar pornografi?
ERM : Belum ada hitungan yang pasti.Tapi yang jelas sangat banyak. Banyak sekali. Bahkan sekarang sudah banyak sekali anak SD yang terpapar pornografi, kalau anak SMP atau SMA sudah tidak perlu ditanya lagi, anak SD saja sudah begitu, apalagi seniornya. Tahun lalu saja, berdasarkan temuan Yayasan Kita dan Buah Hati, sekitar 67 persen dari sekitar 2.800 anak kelas 4-6 SD sudah pernah melihat materi pornografi.

TMU : Lewat media apa saja mereka melihatnya?
ERM : Ya lewat media yang ada di sekitarnya, seperti komik, internet, game, film di televisi, majalah, koran dan hp.

TMU : Mereka korban industri pornografi?
ERM : Pastinya. Dalam buku The Drug of the New Millennium yang ditulis Mark B Kastleman diungkap bahwa film, VCD, dan komik porno dibuat secara berkala. Film-film tersebut dibuat dengan sangat murah dan menggunakan pemeran yang tidak dikenal. Kemudian dipasarkan di sini. Provider porno, situs porno, itu rapat setahun tiga kali, mengundang psikolog, memikirkan bagaimana marketingnya menyasar anak-anak yang belum baligh. Pornografi di internet, menurut Kastleman, memang benar-benar membuat perubahan otak dan perilaku anak secara radikal. Disadari atau tidak, anak dicuci otaknya. Ditanamkan keyakinan bahwa seks bebas itu menyenangkan. Seks bebas pun bisa menghasilkan uang. Kalau dibayar boleh disentuh, kalau bayarannya lebih besar boleh dicium, kalau bayarannya lebih besar lagi boleh ditiduri. Hal negatif dianggap positif. Emosi anak dibuat kacau.

TMU : Banyak anak ke warnet, apakah orang tuanya tidak mengetahui?
ERM : Kebanyakan memang begitu. Karena banyak orang tua yang tidak mengerti ketika anak-anaknya yang masih kecil-kecil itu meminta uang Rp 1.500, Rp 2.000. Anak-anak itu terus urunan dengan teman-temannya pergi ke warnet. Coba sekali-kali ke warnet, apa yang dilihat anak-anak?
Begitu juga televisi. Orang tuanya senang anaknya tenang di depan televisi padahal besar kemungkinan terekspos pada pornografi. Aduh itu sinetron remaja itu banyak adegan ciumannya. Begitu juga film kartun, banyak mengekspos pornografi.
Film kartun anak-anak saja, seperti Popeye dan Toni & Jerry tidak sepenuhnya aman, karena berbau pornografi dan kekerasan. Apalagi film yang dikategorikan film remaja. Jauh lebih parah! Dan lebih parahnya lagi orang tua menganggap nonton film-film seperti itu tidak berbahaya.
Karena anak-anak tidak ngerti, orang tuanya tidak mengontrol karena tidak mengerti juga, maka terjadilah kerusakan yang maha luas itu. Karena kita tidak paham maka mengalami sindrom epidemi kerusakan otak.

TMU : Apa tanda-tandanya bila anak terpapar pornografi?
ERM : Perasaannya tidak karuan ya, gelisah. Tapi sayangnya, orang tua juga tidak mengerti jika anaknya tiba-tiba suka marah-marah dan uring-uringan.

TMU : Mengapa bisa begitu?
ERM : Ada hormon-hormon kenikmatan yang keluar dan berbagai hormon lainnya berlebihan keluarnya, karena si anak harus berkonsentrasi merasakan kenikmatan yang dirasakannya. Maka, dengan sendirinya otak anak akan menciut. Tidak sabar lagi ingin merasakan sensasi kenikmatan, bahkan dengan dosis yang lebih.

TMU : Bagaimana upaya pemerintah untuk mengatasi itu ?
ERM : Ya, setengah hati, tidak terlalu serius. Menurut saya, Indonesia terlalu sibuk dengan masalah lain, repot. Padahal untuk teroris saja yang angka korbannya jauh di bawah korban pornografi ada Densus 88-nya. Untuk narkoba yang merusak tiga bagian otak ada Badan Narkotika Nasional. Tapi buat pornografi? Padahal bagian otak yang dirusaknya jauh lebih banyak pornografi.

TMU : Bila orang tua mendapati anaknya terpapar materi pornografi?
ERM : Tidak perlu marah-marah. Buat anak sadar bahwa itu berbahaya. Bujuk agar si anak tidak melihatnya Iagi. Terapi dengan sabar, ingatkan si anak bahwa Allah SWT selalu melihat. Bina terus keimanannya. Untuk mengobatinya, tidak bisa tidak memang harus dengan membina keimanan.
Ingat, baik anak maupun orang dewasa yang kecanduan pornografi itu sejatinya telah melanggar perintah Allah SWT. Dalam Al quran Allah dengan tegas mengatakan jaga pandanganmu dan jaga kemaluanmu. Baik anak maupun orang dewasa yang kecanduan pornografi otomatis telah melanggar perintah Allah. Perintah itu tidak boleh dilanggar. Karena konsekuensinya sangat berat di akhirat.
Sebenarnya membina keimanan itujangan menunggu anak terpapar pornografi dulu. Jangan lupa tanamkan pula di benak anak, teknologi itu penting, dan jangan sampai gaptek. Tapi anak pun harus dipahamkan bahwa teknologi seperti hp, internet itu di samping bermanfaat, ada juga mudharatnya.
Jadi terangkan kepada anak dengan bijak, apa saja yang boleh dan apa saja yang tidak boleh dilakukan dengan teknologi tersebut. Anak harus bisa memelihara pandangan. Anak harus tahu hukuman dan akibat dari membuka hal tersebut. Jadi, harus dibina sebelum anak kecanduan, sebab, jika sudah kena, maka susah sekali. Karena memang mencegah lebih baik daripada mengobati.

TMU : Bagaimana orang tua mencegah anaknya terpapar pornografi?
ERM : Orang tua harus tahu dulu, kebanyakan orangtua tidak tahu apa yang terjadi. Dia kasih anaknya hp, internet, tapi dianya juga tidak bisa menggunakan. Jadi orangtua harus melek teknologi dulu. Datanglah ke warnet, lihat anak-anak itu sedang ngapain, orang tua harus tahu juga. Jadi bagaimana ngelarang sementara orang tua tidak tahu. Para ustadz harus mengerti juga, anak-anak harus dibina.

Keterangan:
TMU = Tabloid Media Umat
ERM = Elly Risman Musa
[Source : http://alwardah.wordpress.com & http://www.hendriono.web.id]

Serial Kisah Hidupku : Ku Kejar Diri MU Sampai Ke Ujung Berung

Tepatnya di akhir tahun 2002, aku masih disibukkan dengan persiapan-persiapan orientasi siswa, pada saat itu jabatan Ketua OSIS dan Juru Adat baru saja terlepas dari pundakku. Memang itu adalah masa-masa dimana aku sudah mulai merubah orientasi pemikiran untuk memikirkan masa depan yang siap menatapku dengan mata terbelalak dan wajah garang. Kehidupan di pesantren masih tetap ku jalani, walaupun hidup sendiri aku tetap optimis bisa lebih dari yang lainnya dari segi teknologi. Pada saat itu aku sudah menggunakan handphone, tentunya tidak terlalu muluk-muluk yaitu tipe Nokia 5110, mungkin teman-teman bisa membayangkan seperti apa jenis dan bentuk hp ini. 

Dari segi kehidupan diriku tidak jauh berbeda dengan teman-teman yang lainnya, yang berbeda hanyalah aku berasal dari tanah seberang, sedangkan kebanyakan teman satu pesantrenku adalah orang-orang dari Bandung dan sekitarnya. Tanah seberang yang aku maksud adalah tanah dimana aku dilahirkan, yaitu disalah satu pulau terbesar di Indonesia, pulau sumatra namanya. Tentunya watak seorang anak rantau dari sumatra sangat berbeda dengan watak-watak anak kota bandung pada umumnya.

Pengejaran itu tetap berlanjut sampai diriku tamat madrasah aliyah pada tahun 2004. Pertengahan tahun 2004 kami bertiga (Peringkat 1, 2 dan 3) mencoba-coba mendaftarkan diri kesalah satu perguruan tinggi yagn sangat ternama dalam bidang pendidikannya. Yang sekarang dinamakan Universitas Pendidikan Indonesia. Universitas in ibekerja sama dengan beberapa sekolah di daerah lingkunga UPI (singkatan), termasuk juga sekolah dimana aku menuntut ilmu. Pada saat itu pihak sekolah kami menyerahkan semuanya kepada kami yang mengurus proses PMDK itu. Teman-teman ku yagn berdua lagi menyerahkan itu semua kepada diriku.

Apa itu PMDK ??? mungkin itu singkatan dari Pnelusuran Minat dan Kompetensi, kalau salah tanya om google ajach,. Pada saat itu teman-temanku sudah menetukan jurusan apa yagnakan mereka ambil nanti ketika pendaftaran sedangkan diriku masih gundah dan mimbang dengan jurusan yagn akan aku pilih. Beberapa kali aku hubungi ibu dan ayahku dengan alasanhanya bertanya apa jurusan yang cocok untuk masa depanku kelak suatu hari nanti. Begitu juga, pertanyaan yang sama aku ajauka ke beberapa guru-guru ku tempat menuntut ilmu dulu. (Bersambung ...)

Marilah Kita Beribadah Kepada Allah Dengan Sepenuh Hati

A. Makna Beribadah Kepada Allah Sepenuhnya.

He ndaknya sese orang tidak me ngira bahwa yang dimak-sud be ribadah se pe nuhnya adalah dengan me ninggalkan usaha untuk mendapatkan penghidupan dan duduk di masjid se panjang siang dan malam. Tetapi yang dimaksud – wallahu a'lam– adalah hendaknya se orang hamba beribadah dengan hati dan jasadnya, khusyu' dan merendahkan diri di hadapan Allah Yang Maha Esa, menghadirkan (dalam hati) be tapa be sar keagungan Allah, be nar-be nar merasa bahwa ia sedang be rmunajat ke pada Allah Yang Maha Me nguasai
dan Maha Me nentukan. Yakni be ribadah se bagaimana yang dise butkan dalam se buah hadits artinya :
"Hendaknya kamu beribad ah kepad a Allah seakan- akan kami melihatNya. Jika kamu tid ak melihatNya maka sesungguhnya Dia melihatmu."
Janganlah engkau termasuk orang-orang yang (ke tika be ribadah) jasad mere ka be rada di masjid, se dang hatinya be rada di luar masjid.
Me njelaskan sabda Rasulullah : "Beribadahlah sepenuhnya kepad aKu". Al-Mulla Ali Al-Qari be rkata, "Maknanya, jadikanlah hatimu benar-be nar se pe nuhnya (be rkonsentrasi) untuk be ribadah ke pada Tuhan-mu".

B. DALIL SYAR'I BAHWA BERIBADAH KEPADA ALLAH SEPENUHNYA TERMASUK KUNCI RIZKI

Ada be be rapa nash yang menunjukkan bahwa beribadah se pe nuhnya ke pada Allah termasuk di antara kunci-kunci rizki. Be berapa nash tese but di antaranya adalah:
1. Hadits yang diriwayatkan Imam Ahmad, At-Tirmidzi, Ibnu Majah dan Al-Hakim dari Abu Hurairah , dari Nabi be liau bersabda artinya:
"Sesungguhnya Allah berfirman, 'wahai anak Ad am!, beribadahlah sepenuhnya kepad aKu, niscaya Aku penuhi (hatimu yang ad a) di dalam dad a dengan kekayaan d an Aku penuhi kebutuhanmu. Jika tid ak kalian lakukan, nis-caya Aku penuhi tanganmu dengan kesibukan dan tidak Aku penuhi kebutuhanmu (kepada manusia)'."
Nabi dalam hadits te rse but me njelaskan, bahwasanya Allah me njanjikan ke pada orang yang beribadah ke padaNya se pe nuhnya dengan dua hadiah, se baliknya me ngancam bagi yang tidak beribadah ke padaNya se pe nuhnya de ngan dua siksa. Adapun dua hadiah itu adalah Allah mengisi hati orang yang be ribadah ke padaNya se pe nuhnya de ngan ke ka- yaan serta memenuhi ke butuhannya. Se dangkan dua siksa itu adalah Allah me menuhi ke dua tangan orang yang tidak be ribadah ke padaNya se pe nuhnya de ngan berbagai kesibuk-an, dan ia tidak mampu me menuhi ke butuhannya, se hingga ia tetap me mbutuhkan ke pada manusia.
2. Hadits riwayat Imam Al-Hakim dari Ma'qal bin Yasar ia be rkata, Rasulullah bersabda artinya:
"Tuhan kalian berkata, 'Wahai anak Ad am, beribad ah-lah kepadaKu sepenuhnya, niscaya Aku penuhi hatimu dengan kekayaan dan Aku penuhi kedua tanganmu dengan rizki. Wahai anak Adam, jangan jauhi Aku sehingga Aku penuhi
hatimu dengan kefakiran dan Aku penuhi kedua tangamu dengan kesibukan."
Dalam hadits yang mulia ini, Nabi yang mulia, yang be rbicara be rdasarkan wahyu me ngabarkan tentang janji Allah, yang tak satu pun le bih memenuhi janji daripadaNya, be rupa dua jenis pahala bagi orang yang benar-be nar be r- ibadah ke pada Allah se pe nuhnya. Yaitu, Allah pasti meme - nuhi hatinya de ngan ke kayaan dan ke dua tangannya dengan rizki. Se bagaimana Nabi juga memperingatkan akan ancam-an Allah ke pada orang yang menjauhiNya dengan dua jenis siksa. Yaitu Allah pasti me menuhi hatinya dengan ke fakiran dan ke dua tangannya dengan kesibukan.
Dan se mua mengetahui, siapa yang hatinya dikayakan ole h Yang Maha Me mbe ri ke kayaan, niscaya tidak akan dide kati ole h ke miskinan selama-lamanya. Dan siapa yang ke dua tangannya dipe nuhi rizki oleh Yang Maha Memberi rizki dan Maha Perkasa, niscaya ia tidak akan pe rnah pailit selama- lamanya. Se baliknya, siapa yang hatinya dipenuhi de ngan kefakiran oleh Yang Maha Kuasa dan Maha Me nentukan, niscaya tak se orang pun mampu me mbuatnya kaya. Dan siapa yang disibukkan oleh Yang Maha Pe rkasa dan Maha Me maksa, niscaya tak se orang pun yang mampu me mberinya waktu luang.

[Sumber dari Syaikh DR. Fadhl Ilâhî Zhâhir]

Pintaku Pada Mu Ya Rabbi : Muliakanlah Selalu Ibuku ...


Sore itu aku bersiap-siap mengirimkan paket untuk istriku tercinta, semua pesanan yang aku pinta (karena istriku jarang meminta kecuali kalau lagi ...) untuk aku belikan sudah aku persiapkan 2 hari sebelumnya, hanya satu  yang tersisa yaitu memindahkan seluruh data kuliahku ke hardisk notebookku., karena hardisk itu juga milik istriku yang aku pinjam 1 bulan yang lalu. Di dalam hardisk ekternal 320 Gb itu akan aku isi dengan file-file istriku yang dulu pernah hilang tapi sudah berhasil dikembalikan 90 %. Pada saat aku mengcopy file tanpa sengaja terlihat olehku 2 photo ini : 



Ya Allah, tanpa ku sadari, sambil menulis posting ini, air mataku berlinangan di pipi, mungkin aku seorang yang cengeng untuk hal semacam ini, tapi aku bersyukur Allah masih memberikan aku ingatan yang sangat dalam untuk orang-orang yang aku cintai dan aku sayangi, walaupun ibu sudah pergi secara jasad meninggalkanku. Akan tetapi aku selalu yakin ibu selalu ada bersamaku, disetiap senang dan susahku, dan ibu selalu sabar mendengarkan keluhan dari anaknya yang hina ini, yang selalu berbuat dosa, yang lagi belajar mencari arti kehidupan yang sebenarnya, yang lagi berjalan menapaki jalan yang belum tentu berujung diakhir perjalanannya. Ibu ... Aku rindu kepadamu, aku sadar dan tahu ketika aku menangis berlinangan air mata, setan dan iblis tertawa melihat lemahnya imanku. Biarlah ya Allah, aku ingin merasakan moment-moment yang dulu pernah ku rasakan, moment-moment dimana aku mempunyai seorang ibu yang selalu memperhatikanku, selalu mengingatkanku, walaupun detik-detik dimana Engkau memanggilnya di pangkuan MU ya Allah Rabbul Izzati. Ramadhan telah ku lalui bersamama ya ibu, ini sedikit curhatan hatiku dikala Ramadhan da ibu tidak bersamaku lagi. Dengarkanlah ibu, aku yakin engkau akan dengar dan lihat ini. Aku ingin enkau tersenyum. Aku menulisnya 5 hari sebelum hari lahirku, tepatnya tanggal 9 Juli 2011 jam 18.57 PM.

Ya Allah, mungkin dengan hal semacam ini aku bisa lebih dekat kepadaMU, aku pinta ya Allah, sudah hampir 1 tahun kepergian ibuku, aku pinta ya Allah, di hari pertama, bulan pertama tahun Islam 1433 H ini, istiqomahkanlah hambaMU ini ya Allah untuk selalu ada di jalanMU.
                            
Ya Allah, hanya do'a yang dapat ku kirimkan untuk ibuku tercinta, tempatkanlah ia selalu di pangkuanMu ya Allah, Allahummagh firlaha, warhamha, wa'afiha, wa'fuanha Bibarokatil Ummul Qur'an, Al Faatihah [mohon bacakan 1x untuk Ibunda Tercinta Jasmaidar Binti Bulkhaini Yusuf], dengan doa agar dilapangkan kuburnya, diampuni kekhilafan dosanya dan diterima seluruh amal ibadahnya, amin ya ALLAH Ya Robbal 'Alamin ...

Sangat Penting Diamalkan : Tata Cara Shalat Nabi Muhammad


Segala puji hanya milik Allah semata, shala-wat dan salam semoga tetap dicurahkan kepada hamba dan utusanNya, yaitu Nabi Muhammad, keluarga dan para shahabatnya. Amma ba`du:
Berikut ini adalah uraian singkat tentang sifat (tata cara) shalat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam . Penulis ingin menyajikannya kepada setiap muslim, baik laki-laki ataupun perempuan, agar siapa saja yang membaca-Nya dapat bersungguh-sungguh dalam mencontoh (berqudwah) kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. di dalam masalah shalat, sebagaimana sabda beliau:

Shalatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku shalat.(HR. Al-Bukhari).
Kepada para pembaca, berikut ini uraiannya:
1. Menyempurnakan wudlu;
(Seseorang yang yang hendak melakukan shalat) hendaknya berwudlu sebagaimana yang diperintahkan Allah; sebagai peng-amalan terhadap firmanNya:
“Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian hendak melakukan shalat, maka cucilah muka kalian, kedua tangan kalian hingga siku, dan usaplah kepala kalian, dan (cucilah) kedua kaki kalian hingga kedua mata kaki…” (Al-Ma’idah: 6).
dan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Tidak diterima shalat tanpa bersuci dan shadaqah dari penipuan.” (HR. Muslim ).
Dan sabdanya kepada orang yang tidak betul shalatnya:

“Apabila kamu hendak melakukan shalat, maka sempurnakanlah wudhu”.

2. Menghadap ke kiblat:
Yaitu Ka`bah, di mana saja ia berada dengan seluruh tubuhnya (secara sempurna), sambil berniat di dalam hatinya untuk melakukan shalat sesuai yang ia inginkan, apakah shalat wajib atau shalat sunnah, tanpa mengucapkan niat tersebut dengan lisannya, karena mengucapkan niat dengan lisan itu tidak dibenarkan (oleh syara`), bahkan hal tersebut merupakan perbuatan bid`ah. Sebab Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah melafadzkan niat begitu juga para sahabat. Disunnahkan meletakkan sutrah (pembatas) baik sebagai imam atau shalat sendirian karena demikian itu termasuk sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.
Shalat harus menghadap kiblat sebab tidak sah shalat seseorang jika tidak menghadap kiblat kecuali dalam kondisi tertentu yang telah banyak dijelaskan dalam kitab-kitab fikih.

3. Takbiratul ihram dengan mengangkat ke-dua tangan hingga sejajar dengan pundak
sambil mengucap Allahu Akbar lalu mengarahkan pandangan ke tempat sujud.
4. Mengangkat kedua tangan di saat bertak-bir hingga sejajar dengan kedua pundak
atau sejajar dengan kedua telinganya.
5. Meletakkan kedua tangan di atas dada-nya,
Yaitu dengan meletakkan tangan kanan pada punggung tangan kiri, atau pada pergelangan tangan kiri, atau pada lengan tangan kiri, karena hal tersebut ada haditsnya, (seperti) hadits yang bersumber dari Wa’il bin Hujr dan Qubaishah bin Hulb Al-Tha’iy yang ia riwaratkan dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu.
6. Disunnahkan membaca do’a istiftah:

“Ya Allah, jauhkanlah antaraku dengan kesalahan-kesalahanku, sebagaimana Engkau telah menjauhkan antara timur dan barat; Ya Allah, sucikanlah aku dari kesalahan-kesalahanku seba-gaimana pakaian putih disucikan dari segala kotoran; Ya Allah, bersihkanlah aku dari kesa-lahan-kesalahanku dengan air, es dan salju” (Muttafaq `alaih yang bersumber dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam).
Boleh juga membaca do’a yang lain sebagai gantinya, seperti:

Maha Suci Engkau, Ya Allah, dengan segala puji bagiMu, Maha Mulia NamaMu, dan Maha Tinggi kemuliaanMu, tiada Tuhan yang yang berhak disembah selain Engkau“.
Karena do’a ini ada dalil shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan diperbolehkan membaca do’a istiftah lain dari keduanya yang ada dalil shahihnya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Namun yang lebih afdhal (utama) adalah pada suatu saat membaca do`a istiftah yang pertama dan pada saat yang lain membaca yang kedua atau yang lainnya yang ada dalil shahihnya, karena yang demikian itu lebih sempurna dalam ber-ittiba` (mencontoh Rasu-lullah shallallahu ‘alaihi wasallam).
Kemudian membaca:

Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk ” “Dan dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang“.
Dan dilanjutkan dengan membaca Surat Al-Fatihah, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

Tidak syah shalat seseorang yang tidak membaca Surat Al-Fatihah “, dan sesudah itu membaca “Amin” secara jelas (nyaring) dalam shalat jahriyah, dan sirr (tersembunyi) dalam shalat sirriyah.
Kemudian membaca ayat-ayat Al-Qur’an, dan diutamakan bacaan dalam shalat Zhuhur, Ashar dan Isya’ dari surat-surat yang agak panjang, dan pada shalat Shubuh surat-surat yang panjang, sedangkan pada shalat Maghrib surat-surat pendek dan pada suatu saat boleh juga membaca surah yang panjang atau setengah panjang, maksudnya pada shalat Maghrib, sebagaimana yang diriwayatkan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan pada shalat Ashar hendaknya membaca surat yang lebih pendek dari pada bacaan shalat dzuhur
7. Ruku` sambil bertakbir dan mengangkat kedua tangan hingga sejajar
dengan kedua pun-dak atau kedua telinga,
dengan menjadikan kepala sejajar dengan punggung dan meletakkan kedua tangan pada kedua lutut dengan jari-jari terbuka sambil thuma’ninah di saat ruku` dan mengucapkan:

Maha suci RabbKu Yang Maha Agung”
Dan lebih diutamakan membacanya tiga kali atau lebih, dan di samping itu dianjurkan pula membaca:

“Maha Suci Engkau, Wahai Rabb kami dan dengan segala puji bagiMu, Ya Allah, ampunilah aku”.
8. Mengangkat kepala dari ruku’,
sambil mengangkat kedua tangan hingga sejajar dengan kedua pundak atau kedua telinga
sambil membaca:

“Semoga Allah mendengar orang yang memuji-Nya”.
baik sebagai imam atau shalat sendirian. Lalu di saat berdiri mengucapkan:

“Wahai Rabb kami, milikMu segala pujian sebanyak-banyaknya lagi baik dan penuh berkah, sepenuh langit dan bumi, sepenuh apa yang ada di antara keduanya dan sepenuh apa saja yang Engkau kehendaki kelak”.
Dan jika ditambah lagi sesudah itu dengan do’a:

Pemilik puja dan puji, ucapan yang paling haq yang diucapkan oleh seorang hamba; dan semua kami adalah hamba bagiMu; Ya Allah, tiada penghalang terhadap apa yang Engkau berikan, dan tiada yang dapat memberikan terhadap apa yang Engkau halangi, tiada berguna bagi orang yang memiliki kemuliaan, karena dariMu lah kemuliaan”.
Maka hal tersebut baik, karena yang demikian itu ada dasarnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam beberapa hadits shahih.
Adapun jika ia sebagai ma’mum, maka di saat mengangkat kepala membaca:

Wahai Rabb kami, milikMu lah segala puji-an“… hingga akhir bacaan di atas.
Dan dianjurkan meletakkan kedua tangannya di atas dadanya, sebagaimana yang ia lakukan pada saat berdiri sebelum ruku`, karena keshahihan hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang menunjukkan demikian, yaitu hadits yang bersumber dari Wa’il bin Hujr dan Sahal bin Sa`ad radhiyallahu ‘anhu.
9. Sujud sambil bertakbir dengan meletak-kan kedua lutut sebelum kedua tangan, jika hal tersebut memungkinkan. Dan jika tidak, maka men-dahulukan kedua tangan sebelum kedua lutut, sambil menghadapkan jari-jari kedua telapak kaki dan jari jari kedua telapak tangan ke qiblat, dengan posisi jari-jari telapak tangan rapat. Dan sujud di atas tujuh anggota tubuh, yaitu dahi bersama hidung, kedua telapak tangan, kedua lutut dan ujung jari kedua telapak kaki, sambil membaca do’a:

“Maha Suci Rabbku Yang Maha Tinggi.” tiga kali atau lebih:
Dianjurkan pula membaca:

Maha Suci Engkau, Ya Allah Rabb kami, dengan segala puji bagiMu. Ya Allah ampunilah aku “.
Dan memperbanyak do’a, sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

Adapun ruku`, maka agungkanlah Tuhan pada saat itu, dan adapun sujud, maka bersungguh-sungguhlah kalian dalam berdo’a, sebab layak untuk diterima bagi kalian.”
Dan juga sabda beliau shallallahu ‘alaihi wasallam:

Posisi terdekat seorang hamba dari Tuhannya adalah di saat ia sedang sujud, maka dari itu perbanyaklah do’a.”
Kedua hadis tersebut diriwayatkan oleh Muslim di dalam Shahihnya.
Hendaknya (diwaktu sujud) ia memohon kepa-da Tuhannya kebaikan dunia dan akhirat untuk dirinya dan untuk orang lain dari kaum muslimin, baik itu dalam shalat wajib maupun dalam shalat sunnah. Dan (diwaktu sujud) hendaknya mereng-gangkan kedua lengan tangan dari kedua lambung dan perut dari kedua pahanya sambil mengangkat kedua hasta/lengah tangannya dari tanah, sebab Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Tegak luruslah kalian di saat sujud dan jangan ada seorang dari kalian meletakkan kedua lengan tangannya seperti anjing meletakkan kedua lengan tangannya.” (Muttafaq `alaih).
10. Mengangkat kepala sambil bertakbir,
bertumpu pada kaki kiri dan mendudukinya, sedang-kan kaki kanan ditegakkan, meletakkan
kedua tangan di atas ujung kedua paha dan kedua lutut, lalu mem-baca:

Wahai Rabbku, ampunilah aku; wahai Rabbku, ampunilah aku; wahai Rabbku, ampunilah aku. Ya Allah, ampunilah aku, belas kasihilah aku, berilah aku petunjuk, berilah aku rizki, berilah aku kesehatan dan tutupilah kekuranganku.”
Hendaknya thuma’ninah (berhenti sebentar) di waktu duduk, hingga setiap persendian benar-benar berada pada posisinya, sebagaimana di saat ia berdiri i`tidal sebelum ruku`, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memanjangkan (waktu) i`tidalnya sesudah ruku` dan ketika duduk di antara dua sujud.
11. Sujud yang kedua sambil bertakbir,
dalam melakukannya sebagaimana ia melakukan pada sujud pertama.
12. Mengangkat kepala (bangun) sambil bertakbir,
dan duduk sejenak seperti duduk antara dua sujud. Ini disebut duduk istirahat, hukumnya sunnah menurut pendapat yang lebih kuat dari dua pendapat para ulama, dan jika ditinggalkan maka tidak apa-apa. Dan pada duduk ini tidak ada bacaan atau pun do’a.
Lalu bangkit dan berdiri untuk melakukan raka`at yang kedua dengan bersanggah pada kedua lutut jika memungkinkan, dan jika tidak memung-kinkan, maka bersanggah kepada kedua tangan di atas lantai, kemudian membaca Al-Fatihah dan sete-rusnya seperti apa yang dilakukan pada raka`at yang pertama. Tidak boleh bagi seorang ma’mum menda-hului imam, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang umatnya dari tindakan seperti itu, demikian juga dibenci memba-rengi imam. Sunnahnya bagi ma`mum, gerakan-gerakannya harus sesudah gerakan-gerakan imam-nya dengan tidak berbarengan, dan harus setelah terhentinya suara imam, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Sesungguhnya imam itu dijadikan sebagai imam agar diikuti, maka janganlah kalian menyelisihinya, oleh karena itu, jika ia bertakbir maka bertakbirlah kalian, dan jika ia ruku` maka ruku`lah kalian, dan apabila ia membaca: “Sami`allahu liman hamidah”, maka bacalah: “Rabbana wa lakal-hamdu”, dan apabila ia sujud, maka sujudlah kalian” (Muttafaq `alaih).
13. Jika shalat itu adalah shalat dua raka`at, seperti shalat Subuh, shalat Jum`at dan shalat `Id, maka duduk iftirasy setelah bangkit dari sujud kedua, yaitu dengan menegakkan kaki kanan, dan bertumpu pada kaki kiri, tangan kanan diletakkan di atas paha kanan dengan menggenggam semua jari kecuali jari telujuk untuk berisyarat kepada tauhid di saat meng-ingat Allah shallallahu ‘alaihi wasallam dan berdo’a. Jika jari manis dan jari kelingking tangan kanan digenggamkan, sedangkan ibu jari dibentuk lingkaran dengan jari tengah dan berisyarat dengan jari telunjuk, maka hal tersebut sangat baik sekali, karena kedua cara tersebut ada di dalam hadits shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan afdhalnya melakukan cara yang pertama pada suatu saat dan cara yang kedua pada saat yang lain. Sedangkan tangan kiri diletakkan di atas (ujung) paha kiri dan lutut; lalu membaca Tasyahhud, yaitu:

Kemudian dilanjutkan dengan membaca:

Lalu memohon perlindungan kepada Allah dari empat hal dengan membaca:
Kemudian berdo’a, memohon kepada Allah untuk kebaikan dunia dan akhirat. Dan apabila berdo`a untuk kedua orang tua atau untuk kaum muslimin, maka dibolehkan, baik di waktu shalat wa-jib ataupun shalat sunnah, berdasarkan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dari Ibnu Mas`ud radhiyallahu ‘anhu ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengajarinya Tasyahhud, beliu bersabda:

“Kemudian hendaknya ia memilih do`a yang lebih disukai, lalu berdo`a
Do`a yang disebutkan dalam hadist di atas men-cakup semua apa saja yang berguna bagi seseorang dalam kehidupan dunia dan akhirat. Setelah itu memberi salam dengan menoleh ke kanan dan salam dengan menoleh ke kiri, seraya mengucapkan:
14. Jika shalat yang dikerjakan adalah tiga raka`at, seperti shalat Maghrib, atau empat raka`at, seperti shalat Zhuhur, `Ashar dan Isya’, maka hendak-nya ia membaca tasyahhud tersebut di atas dengan membaca shalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian bang-kit dengan bersanggah kepada kedua lututnya, sambil mengangkat kedua tangan sampai sejajar dengan kedua pundak dan membaca Allahu Akbar, lalu mele-takkan kedua tangan di dada sebagaimana diterang-kan di atas kemudian membaca Al-Fatihah saja.
Jika ia membaca surah atau ayat pada raka`at ketiga dan keempat dalam shalat dzuhur sesudah al-Fatihah pada saat-saat tertentu, maka tidak apa-apa. Karena ada hadits shahih yang menunjukkan hal tersebut dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang bersumber dari Abu Sa`id radhiyallahu ‘anhu.
Dan jika tidak membaca shalawat pada tasyah-hud pertama, maka tidak apa-apa, karena hukumnya sunnah, tidak wajib dalam tasyahhud awal. Kemudian membaca tasyahhud setelah raka`at ketiga pada shalat Maghrib, dan setelah raka`at keempat dari shalat Zhuhur, Ashar dan Isya’, berikut dengan shalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam , dan memohon perlindungan kepada Allah dari empat perkara yang disebutkan di atas (adzab Neraka Jahannam, siksa kubur, fitnah kehi-dupan dan kematian dan dari kejahatan fitnah Dajjal), lalu perbanyak berdo`a.
Dan di antara do`a yang diajarkan pada akhir tahiyyat (tasyahhud) dan juga dalam kesempatan-kesempatan lainnya adalah:

Ya Rabb kami, karuniakan kepada kami kebajikan di dunia dan kebajikan di akhirat dan peliharalah kami dari adzab api Neraka”.
Karena ada hadits shahih yang bersumber dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

Kebanyakan dari do`a-do`a Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam itu adalah Rabbana atina fiddunya hasanah wafil akhirati hasanah wa qina adzaban nar.
Sebagaimana telah disebutkan di atas dalam shalat yang dua raka`at, hanya saja posisi duduk saat ini adalah duduk tawarruk, yaitu duduk dengan meletakkan telapak kaki kiri di bawah betis kaki kanan dan kemudian mendudukkan pantat di atas tanah, sedangkan kaki kanan tegak, berdasarkan hadits yang bersumber dari Abu Humaid. Kemudian memberi salam ke kanan sambil mengucapkan: dan salam ke kiri seraya mengucapkan:  
Sehabis itu beristighfar (memohon ampun) kepada Allah tiga kali, membaca:

“Ya Allah, Engkaulah Yang Maha Selamat dan dariMu-lah keselamatan, Maha Suci Engkau, wahai Tuhan Pemilik keagungan dan kemulia-an; tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah semata, tiada sekutu bagiNya, milikNya lah kerajaan, dan milikNya-lah segala pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu; tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah. Ya Allah, tiada yang dapat menghalangi terhadap apa yang Engkau berikan, dan tiada yang dapat memberi terhadap apa yang Engkau halangi, tidaklah bermanfaat kemuliaan bagi pemiliknya kecuali kemuliaan itu dari Engkau. Tiada tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan kami tidak menyembah kecuali hanya kepadaNya; kepunyaanNya lah kenikmatan dan milikNya lah karunia, dan bagiNya-lah sanjungan yang baik, tiada tuhan yang berhak disembah selain Allah, dengan tulus ikhlas tunduk kepadaNya sekalipun orang-orang kafir tidak suka”.
Kemudian bertasbih (mengucapkan Subhanallah ) sebanyak 33 kali, memuji Allah (mengucapkan Alhamdulillah) 33 kali dan bertakbir (mengucapkan Allahu akbar) 33 kali, serta digenapkan menjadi seratus dengan mengucapkan:

“Tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah semata, tiada sekutu bagiNya, kepunyaan-Nya-lah kerajaan, dan milikNya-lah segala pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu”.
Lalu membaca ayat Kursi, Surat Al-Ikhlash, surat Al-Falaq dan Surah An-Nas pada setiap kali selesai shalat. Dan dianjurkan (disunnahkan) meng-ulang tiga surat tersebut sebanyak 3 kali setelah selesai shalat Maghrib dan shalat subuh, berdasarkan hadits shahih dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang menganjurkan tentang hal itu, begitu pula dianjurkan (disunnahkan) menambah dzikir tersebut di atas, terutama setelah shalat Maghrib dan shalat Subuh dengan dzikir berikut 10 kali:

“Tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah semata, tiada sekutu bagiNya, kepunyaan-Nya-lah kerajaan, dan milikNya-lah segala pujian, Dia menghidupkan dan mematikan dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu”.
Semua itu berdasarkan hadits shahih dari Rasu-lullah shallallahu ‘alaihi wasallam.
Jika ia sebagai imam, maka hendaknya berbalik menghadap para ma’mum sesudah beristighfar 3 kali dan mengucapkan:

“Ya Allah, Engkau Yang Maha selamat dan dariMu lah keselamatan, Maha Tinggi lagi Maha Suci Engkau, wahai Pemilik keagungan dan kemuliaan”.
Kemudian membaca dzikir-dzikir sebagaimana tersebut di atas, yang banyak disebutkan dalam hadits-hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, di antaranya adalah hadits shahih yang dari `Aisyah radhiyallahu ‘anhu yang diriwayatkan oleh Imam Muslim. Semua dzikir di atas hukumnya sunnah, tidak wajib.
Disunnahkan pula bagi setiap muslim, baik laki-laki atau perempuan shalat sunnah 4 raka`at sebelum Zhuhur dan 2 raka`at sesudahnya, 2 raka`at sesudah shalat Maghrib, 2 raka`at sesudah Isya dan 2 raka`at sebelum shalat Subuh. Jumlah kesemuanya 12 raka`at, yang dinamakan shalat rawatib; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu menjaganya di waktu muqim, adapun di waktu beper-gian beliau hanya melakukan shalat sunnat Subuh dan witir. Untuk kedua shalat sunnah tersebut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah meninggalkannya baik di waktu muqim maupun di waktu bepergian. Beliau adalah teladan bagi kita, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik”. (Al-Ahzab: 21).
Dan juga sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Shalatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku shalat”.(HR. Bukhari).
Dan lebih utama (afdhal) shalat-shalat rawatib dan shalat witir dilakukan di rumah, namun jika dilakukan di masjid, maka tidak apa-apa sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Sebaik-baik shalat seseorang adalah di rumah, kecuali shalat wajib.” (Hadits ini disepakati keshahihannya oleh Bukhari dan Muslim)
Menjaga shalat rawatib dengan sungguh-sung-guh merupakan bagian dari sebab seseorang masuk Surga, sebagaimana yang diriwayatkan di dalam Shahih Muslim dari Ummi Habibah radhiyallahu ‘anhu sesungguh-nya dia berkata: Saya telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Tiada seorang hamba muslim pun yang selalu melakukan shalat sunnat 12 raka`at selain dari shalat wajib pada setiap hari, melainkan Allah bangun untuknya sebuah istana di Surga.”
Dan sesungguhnya Imam At-Tirmidzi di dalam riwayat haditsnya juga menjelaskan (menafsirkan) hadits di atas sebagaimana yang kami sebutkan tadi.
Jika ia melakukan 4 raka`at sebelum shalat Ashar, 2 raka`at sebelum Maghrib, dan dua raka`at sebelum shalat Isya`, maka itu lebih baik sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

Allah akan memberi rahmat kepada seseorang yang selalu shalat 4 raka`at sebelum Ashar“. (HR. Imam Ahmad, Abu Daud, At-Tirmidzi, dan ia menghasankannya; dishahihkan Ibnu Huzaimah, sanad hadits tersebut shahih).
Dan juga sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

Di antara dua adzan (adzan dan iqamah) ada shalatnya, di antara dua adzan ada shalatnya, -Lalu beliau bersabda untuk ketiga kalinya: Bagi yang menghendaki.” (HR. Al-Bukhari)
Dan jika shalat 4 raka`at setelah shalat Zhuhur dan 4 raka`at sebelumnya, maka itu pun baik pula, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

Barangsiapa yang menjaga 4 raka`at sebelum Zhuhur dan 4 raka`at sesudahnya, maka ia diharamkan oleh Allah atas api Neraka.” (HR. Ahmad dan Ahlus Sunan dengan sanad shahih dari Ummi Habi-bah radhiyallahu ‘anhu)
Maksudnya adalah, ia menambah 2 raka`at atas shalat sunnat rawatib sesudah Zhuhur, karena shalat sunnat rawatib Zhuhur itu 4 raka`at sebelumnya dan 2 raka`at sesudahnya. Maka jika ia melakukan dua rak`at shalat sunnat lagi sesudahnya, tercapailah apa yang disebutkan di dalam hadits Ummi Habibah tersebut.
Dan Allahlah Pemberi taufiq, dan semoga Allah tetap mencurahkan shalawat dan salam kepada nabi kita Nabi Muhammad bin Abdullah shallallahu ‘alaihi wasallam, kepada ke-luarga dan para shahabatnya serta para pengikutnya hingga hari Kiamat.

[sumber : Khutbah Syaikh Abdul Aziz Bin Abdullah Bin Baz]

Jasa Web Murah

Kabar UPI