29 Desember 2011

Penampakan Buaya Orinoko


Urutan: Crocodylia
Keluarga: Crocodylidae
Subfamili: Crocodylinae
Genus & Spesies: Crocodylus intermedius
 
PENAMPILAN
Buaya Orinoco adalah predator terbesar di Amerika Selatan. Jantannya pada satu waktu bisa mencapai panjang 23 ft (7 m), karena overhunting sedikit dari spesimen yang lebih besar ukuran rata-rata sekarang 16,6 ft (5 m). Betina umumnya lebih kecil, mencapai panjang 10 ft (3,2 m). Jantan berat sekitar £ 950 (380 kg), dan betina £ 450 (200 kg).
Buaya Orinoco adalah buaya sangat unik ia tidak memiliki subspesies dan terbagi dalam tiga jenis warna. Setiap jenis telah diberikan nama. Jika buaya adalah negro, maka kulit adalah seragam abu-abu gelap. Mariposo berarti bahwa kulit hijau keabu-abuan dengan patch punggung hitam. Warna ketiga, Amarillo, adalah yang paling umum dengan tubuh, cahaya cokelat dengan daerah gelap yang tersebar di seluruh tubuhnya. Dalam penangkaran telah mencatat bahwa kulit dapat mengubah warna dari waktu ke waktu.
Buaya Orinoco telah lama, moncong sempit berisi 68 gigi. Gigi keempat pada kedua sisi rahang bawah lebih besar dari gigi lain dan cocok menjadi takik pada rahang atas. Kedua gigi dapat terlihat ketika mulut ditutup. Bagian atas kepala relatif datar, memungkinkan untuk buaya Orinoco untuk menjadi hampir sepenuhnya terendam air sementara masih bisa melihat, mencium, dan mendengar. Mereka adalah perenang yang kuat, dengan menggunakan kekuatan menyodorkan ekor dan kaki berselaput mereka untuk mendorong mereka melalui air. Mereka sangat agresif, terutama jantan besar.
Buaya Orinoco memiliki perisai dorsal simetris. Mereka dapat berlari cepat jarak pendek tanah. Mereka memiliki masa hidup 60-80 tahun.
 
HABITAT
Buaya Orinoco dapat ditemukan di tengah dan bagian bawah Sungai Orinoco di Savannah Llanas Venezuela dan Kolombia (Amerika Selatan). Mereka lebih memilih air tawar, tetapi memiliki toleransi untuk salinitas yang tinggi, sebagaimana dibuktikan oleh penampakan buaya Orinoco di pulau Trinidad, lebih dari 150 mil sebelah utara dari Venezuela, yang telah dicuci ke laut oleh banjir dan selamat. Buaya Orinoco telah pada satu waktu yang jauh lebih besar, yang ditemukan di hutan cemara tropis dan di sungai di Andes.
Buaya Orinoco mundur ke liang selama musim kemarau jika bagian mereka sungai mengering. Mereka juga mungkin perjalanan atas tanah untuk menemukan bidang air. Selama musim kemarau, konsentrasi besar dari buaya bisa ditemukan di satu daerah, dan merupakan faktor dalam penurunan angka pada spesies bila pemburu menemukan mereka.
 
MAKANAN
Remaja memakan serangga dan invertebrata lainnya serta ikan-ikan kecil. Lebih besar (tua) spesimen akan makan hampir apa saja, termasuk burung yang besar, ikan, mamalia kecil, reptil, dan amfibi. Mereka makan terutama dari air, menangkap mangsa terestrial hanya ketika mereka mendekati bank. Karena ukuran mereka, mereka juga dapat membunuh dan memakan manusia, meskipun hal ini sangat jarang. Dalam penangkaran mereka makan potongan daging kuda dan keledai.
 
MUSUH
Buaya Orinoco sangat langka, ada hanya antara 250-700 tersisa di alam liar. Pada tahun 1984 mereka disebut sebagai salah satu dari 12 hewan paling terancam atas. Pada tahun 1997, Kolombia melakukan sesuatu yang benar-benar mengejutkan: mereka menyatakan buaya Orinoco sebagai spesies terancam punah, spesies Kolombia pertama yang resmi dinyatakan sebagai terancam punah.
Ini adalah ilegal untuk berburu buaya Orinoco hari ini, tapi ini tidak jadi antara 1930-1960, ketika kulit mereka sangat dicari. Hampir seluruh penduduk tersapu habis, dan pemulihan kecil sejak itu telah dibuat. Hari ini, mereka terancam terutama oleh distribusi sendiri mereka yang terbatas dan perusakan habitat. Mereka masih diburu secara ilegal (yang berkerah banyak dibesarkan di pertanian ditemukan sebagai trofi dalam beberapa bulan setelah rilis pemburu rumah). Telur dihapus untuk dimakan, remaja yang dijual sebagai hewan peliharaan, dan orang dewasa karena takut dibunuh. Lemak mereka digunakan untuk menyembuhkan sakit, gigi mereka digunakan untuk menangkal roh jahat, dan penis jantan digunakan sebagai afrodisiak.
Remaja dibunuh oleh rubah, ular dan elang. Telur yang dimakan oleh kadal tegu dan burung nasar.
 
BIBIT
Musim kawin adalah selama musim kemarau (Januari-Februari). Sarang digali di bank berpasir, dan di mana saja 20-70 telur diletakkan. Para penjaga sarang betina selama 70 hari, setelah telur menetas. Penetasan mereka bertepatan dengan awal musim hujan. Dalam pemuliaan penangkaran mereka telah menjadi masalah sebagai jantan besar terlalu banyak di satu daerah menghabiskan lebih banyak waktu berperang dari kawin.

Tanggapan Pembaca:

0 komentar:

Jasa Web Murah

Kabar UPI